18 September, 2012

Ambil lah seberapa lama waktu yang kamu mahu kerana setiap yang terluang adalah hanya untuk kamu, tahukah sayang, kamu selamat dan aman di tangan tuhan



Satu kucupan di dahi Javier menerbitkan cahaya di mukanya kami tidur dengan rasa syukur, gembira dan merasakan jantung yang suam ini berdegup kencang mencari kata kata yang tak terucap dalam perut saat mendukung tubuh kecilnya, membelainya dengan begitu perlahan sambil merenung membayangkan dia merangkak dan berjalan, ketawa dan berkata kata -- satu satunya hasil seni tuhan yang paling mahir, kreatif, unik, istimewa dan teragung pernah dicipta.

Anak yang disentuh dengan penuh keberkatan dari tuhan, kita menyambut kehadirannya dengan penuh kesyukuran dari kepala ke hujung kakinya, dia kini bergelar keluarga. Menyaksikan kehadirannya ke dunia ini membuatkan kami menitis air mata dengan limpahan kasih sayang dan cinta. Javier, jiwa kami. Nafas kami, dia itu cinta tuhan.





Aleya Ariana. 18 September 2012,
5.48 pagi


No comments: